Berita Nasional Terpercaya

Bertahan Dari Penggusuran, Kakek Veteran Perang Ini Malah Menciptakan Desa Pelangi

0

TAIWAN, HarianBernas.com— Untuk menyelamatkan sebuah desa dari penggusuran, beberapa orang memiliki cara unik dan mengesankan. Salah seorang yang juga memiliki cara unik tersebut adalah kakek Huang Yung-fu asal Taiwan. Mengapa bisa dibilang demikian? Kakek yang kini telah berusia 93 tahun ini setiap harinya melukis dinding rumahnya yang terletak di distrik Nantun,Taichung, Taiwan. Distrik tersebut adalah sebuah perumahan yang dibangun untuk para veteran dan keluarga mereka. 

Menurut laporan yang ada, kekek Huang yang juga seorang mantan tentara ini, sejak pukul tiga pagi sudah melakukan pekerjaan hariannya yakni melukis berbagai pemandangan di dinding rumah dan tembok sekitar tempat tinggalnya. Ia melukis berbagai hewan dan tanaman dengan cat yang berwarna-warni.

Yang menarik dari karya seni kakek ini adalah, bangunan yang ia lukis akhirnya bisa tetap berdiri kokoh dan tidak digusur oleh pemerintah setempat. Padahal, beberapa bangunan di sekitarnya telah digusur dan diratakan dengan tanah. Beberapa tahun yang lalu, pemerintah mengeluarkan surat perintah agar desa tersebut dikosongkan karena akan dibangun bangunan baru yang lebih megah dan layak huni.

Masyarakat di sana disarankan untuk meninggalkan tempat dan mereka akan mendapatkan uang ganti rugi. Sejak saat itu, beberapa penghuni di perumahan itu pindah dan tinggallah kakek Yuang seorang diri di sana. Baginya, itulah satu-satunya desa yang memberikan banyak kenangan padanya. Kakek Huang mengatakan “Saya tidak ingin pindah. Ini adalah satu-satunya rumah bagi saya. Ini adalah satu-satunya tempat yang saya kenal di Taiwan”. Apa alasan kakek Huang ?

Kakek Huang mengaku bahwa ia sudah tinggal di perumahan tersebut lebih dari 40 tahun. Merasa bosan berada sendirian di tempat tersebut, kakek Huang berinisiatif melukis beberapa lukisan dinding rumahnya. Awalnya, ia hanya melukis beberapa lukisan hewan dan tumbuhan dengan cat yang ia punya. Dari hari ke hari, lukisannya semakin banyak dan tempat itupun berubah menjadi desa pelangi yang indah.

Beberapa waktu kemudian, seorang mahasiswa lokal menemukan tempat yang indah hasil karya kakek Huang. Mahasiswa itupun menyerukan kampanye untuk penyelamatan desa. Dan sejak saat itulah, pemerintah setuju untuk mempertahankan tempat tersebut. Saat ini, desa pelangi menjadi tujuan wisata yang menarik di Taiwan. 
Setiap tahunnya, tempat ini dikunjungi lebih dari satu juta wisatawan dari berbagai negara terutama negara-negara di Asia. “Pemerintah berjanji akan menjaga rumah di desa ini. Saya sangat senang dan bersyukur. Tempat ini telah menjadi lokasi wisata yang menyenangkan. Tempat ini adalah tempat bersejarah bagi kita semua. Tapi sayang, banyak dari kita yang tidak menyadari pentingnya nilai sejarah tersebut. Meski begitu, saya kini merasa lebih bahagia dan tak lagi kesepian. Para pengunjung yang datang telah menghibur saya.” Tambah kakek Huang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.