Berita Nasional Terpercaya

Meski tanpa kaki, aku tetap bisa keliling dunia dan menjadi fotografer handal

0

MONTANA, HarianBernas.com – Apakah Anda suka berpetualang?

Rasanya asik bukan mengunjungi tempat baru yang anda sukai sembari mengabadikan diri di foto?

Namun tahukah anda, bahwa ada seorang yang cacat fisik, dimana ia tidak memiliki kedua kaki, namun bisa keliling dunia dan menjadi fotografer handal. Hebat sekali,siapa dia? jika anda ingin tahu kisahnya silakan simak.

Kevin Michael Connolly lahir di Helena, Montana, Amerika Serikat, pada bulan Agustus tahun 1985 dengan kondisi tanpa kaki karena anggota tubuhnya itu tidak bisa tumbuh. Dokter sendiri, menurut penuturannya, tidak bisa menjelaskan secara detail penyebabnya.

Meski lahir tanpa kaki, kedua orangtuanya tak memperlakukan Connolly berbeda dengan dua saudara perempuannya, Meagan dan Shannon. Pada awalnya memang sulit. Ketika saatnya bayi seusianya belajar berjalan, Connolly justru menggunakan kedua tangannya untuk berpindah tempat. ?Orangtua saya seharusnya bisa berhemat karena mereka tak perlu membelikan saya sepasang sepatu. Tapi ternyata dalam seminggu saya bisa menghabiskan setengah lusin celana karena celana selalu bergesekan dengan tanah,? kata Connolly mengenang masa kecilnya.

Orangtuanya juga tak mengarahkannya untuk menggunakan kursi roda seumur hidup. Mereka tetap mengajarkan Connolly berjalan dengan anggota tubuh yang dimilikinya meskipun bukan kaki, yaitu kedua tangannya. Dan karena ia tak punya kaki, sebagai alas tubuh bagian bawahnya dibuatkanlah semacam ?sepatu khusus?.

Sang ayah, lalu mengajarkannya berolahraga, mulai dari berenang hingga mendaki gunung. Ayahnya juga sering mengajaknya berkemah.  Itulah kenapa badannya fit. Naik gunung bagi yang tak punya kaki sudah pasti menyulitkan apalagi bagi Connolly yang praktis hanya mengandalkan kedua tangannya. Tetapi itu tak membuatnya mengeluh. ?Saya adalah orang yang menggunakan tangan dua kali lebih sering ketimbang orang lain,? katanya.

Ketika usianya 10 tahun, ayahnya mulai mengajarkannya bermain ski dengan pakaian yang dirancang khusus. Ia juga belajar skateboard. Hobinya akan fotografi didapatnya ketika kuliah di Montana State University bidang film dan fotografi. Suatu kali ketika keluar negeri (tahun 2006), Connolly mengunjungi Eropa. Seperti pelancong pada umumnya, ia pun membawa kamera. Ketika tiba di Wina, Austria, ia tertinggal oleh rombongan keluarganya yang jalan lebih dulu. Pada saat itu Connolly menemukan sesuatu yang menurutnya janggal. Saat sedang memotret, orang-orang melihatnya penuh keheranan. Ini tentu bukan pertama kalinya melihat reaksi orang terhadapnya seperti itu. Tapi pada saat itu ia merasa jengah. Karena merasa kesal, ia potret saja orang-orang itu.

Siapa yang mengira, ketika pulang baru ia sadari hasil fotonya menarik.Lalu  timbulah keinginannya untuk mengabadikan berbagai reaksi orang ketika pertama kali melihatnya.

Pada tahun yang sama, Connolly mendapat kesempatan untuk mengikuti program pertukaran pemuda dengan Selandia Baru. Kesempatan itu tak disia-siakannya. Namun beberapa bulan sebelum berangkat, ia ikut program televisi yang cukup populer ?X-Games? yaitu lomba olahraga ekstrim. Ia ikut jenis olahraga ski. Dengan keterampilan yang dimilikinya, ia berhasil meraih juara kedua dan mendapatkan medali perak serta sejumlah uang. Uang itu digunakannya untuk menambah biaya petualangannya. Setahun kemudian, Connolly berpetualang ke 15 negara dimulai dari Selandia Baru, kemudian ke sejumlah negara Eropa, lalu Malaysia dan Jepang. Selama perjalanan inilah ia mengabadikan foto orang-orang yang keheranan melihat dirinya yang tanpa kaki. Connolly berhasil membuat 32.000-an foto yang kelak dipamerkannya dan mendapat perhatian luar biasa. Ia juga menulis buku memoarnya dengan judul Double Take: A Memoir.

Connolly sendiri berharap apa yang dilakukannya bisa memberikan inspirasi pada banyak orang. Tetapi sisi mana yang akan memberi inspirasi? Apakah ia ingin membuktikan bahwa orang seperti dirinya yang tak dikaruniai kaki juga bisa tak mau menyerah? ?Saya kira satu-satunya cara untuk terus menjadi inspirasi adalah dengan terus melakukan apa yang bisa saya lakukan,” paparnya.

Kini Connolly berprofesi sebagai seorang fotografer, pegiat film dan seni, juga olahragawan yang suka berpetualang ke tempat ekstrem. Semangatnya seperti orang normal. Bahkan melebihi rata-rata orang. Sungguh luar biasa!

Leave A Reply

Your email address will not be published.