Berita Nasional Terpercaya

Sri Purnomo Pastikan Pendidikan Jangkau Seluruh Lapisan

0

SLEMAN,HarianBernas.com?Kabupaten Sleman memiliki potensi besar untuk terus menjadi wilayah dengan tingkat pendidikan yang baik dan maju. Calon bupati Sleman Drs Sri Purnomo MSI mengaku, dirinya menyadari betul potensi yang dimiliki Sleman di bidang pendidikan.

?Di Sleman ada lebih dari 250.000 mahasiswa. Mereka datang dari berbagai daerah di Indonesia. Jadi boleh disebut Sleman itu sebenarnya adalah Indonesia mini atau miniaturnya Indonesia,? kata Sri Purnomo saat mengisi acara Diskusi Terbuka Paslon di Radio Satu Nama, Jalan  Sambisari No. 99 Duwet, 07/34 Sendang Adi, Mlati, Selasa (1/12/2015).

Potensi ini, kata Sri Purnomo, harus bisa dioptimalkan. Jumlah mahasiswa yang besar, perguruan tinggi dan para pakar yang banyak, kedepan harus bisa disinergikan dengan kepentingan daerah dan masyarakat.

?Sinergi ini tentunya bukan saja akan membawa manfaat bagi Sleman dan warganya, tapi juga bagi perguruan tinggi, mahasiswanya serta daerah darimana mahasiswa itu berasal,? lanjut Sri Purnomo.

Menurut pria kelahiran Klaten Jawa Tengah ini, banyak hal yang bisa diraih ketika sinergi dengan perguruan tinggi didorong.

Lima tahun meningkatkan taraf hidup masyarakat Kabupaten Sleman dianggap belum cukup bagi mantan Bupati Sleman Sri Purnomo. Sri Purnomo merasa perlu melanjutkan program-program pembangunan sebelumnya agar Sleman bisa menuju smart regency.

Pelayanan secara smart akan diterapkan, baik di bidang pemerintahan, pendidikan, kesehatan, maupun pariwisata. Semua dengan satu tujuan, yakni menjadikan pendapatan per kapita warga Sleman meningkat.

Menjawa pertanyaan audiens tentang smart regency, Sri Purnomo menjelaskan, yang dimaksud adalah bahwa semua pelayanan publik dilakukan dengan smart. Semua pelayanan harus cepat, tepat dan didukung data yang akurat.

?Antar instansi juga saling terhubung sehingga masyarakat dapat mengakses secara terbuka. Gol nya adalah kepuasan masyarakat,? katanya.

Menurut mantan guru ini, Sleman kedepan harus menjadi daerah dengan warga yang makin sejahtera. Pendapatan per kapita bisa naik, mengurangi pengangguran, dan tingkat pendidikan masyarakat semakin tinggi. Minimal setingkat SLTA, bahkan perguruan tinggi. Dengan begitu, Kabupaten Sleman akan lebih maju.

?Saat ini sudah mengarah kesana. Hanya belum tuntas. Untuk derajat kesehatan, secara kualitas sudah baik. Terbukti, usia harapan hidup (UHP) warga Sleman rata-rata 76 tahun. Nantinya akan ditingkatkan menjadi rata-rata 80 tahun. Konsekuensinya, dengan panjang UHP, kerja tidak ada batas waktu. Sekarang Sleman sudah booming manula produktif, mereka tidak merepotkan anak cucu, tapi bisa berbuat dan bermanfaat bagi orang lain.

Terkait dengan kerukunan umat, Sri Purnomo menegaskan, adalah tugas pemerintah untuk bisa memfasilitasi semua warga masyarakat dengan segala latar belakang untuk dapat hidup berdampingan dengan rasa aman.

Pemimpin harus bisa mengayomi semua pihak dengan terus mendorong forum-forum dialog dan memberikan ruang untuk berkembang.

Leave A Reply

Your email address will not be published.