Berita Nasional Terpercaya

Application Programming Interface (API): Jenis dan Cara Kerjanya

0

Bernas.id – Pengembangan sebuah aplikasi tidak harus dari nol loh. Pekerjaan seorang developer dapat lebih ringan dan efisiensi waktu bukan? Di sini Application Programming Interface (API) mengambil peran.

Sejatinya, Application Programming Interface (API) adalah sebuah interface yang menyederhanakan pengembangan dan inovasi perangkat lunak dengan memungkinkan aplikasi untuk bertukar data dan fungsionalitas dengan mudah dan aman. API bertujuan untuk untuk membuka data dan fungsionalitas aplikasi kepada pihak ketiga yang dijadikan mitra bisnis.

Baca juga: WoiLo, Aplikasi Medsos Karya Anak Bangsa yang Jadi Pesaing Instagram

Jadi tidak heran jika perusahaan setingkat Google dan Facebook sering memanfaatkan API dalam mengembangkan berbagai aplikasinya. Lantas Bagaimana cara kerja API, dan apa saja contohnya? Berikut penjelasan yang penulis uraikan.

Daftar Isi :

  1. Cara Kerja API
  2. Mengapa Perusahaan Membutuhkan API
  3. Contoh Penggunaan API yang Sering Kamu Manfaatkan
  4. Jenis-jenis API
  5. Fasilitas Jenis Protokol API
  6. API, Layanan Web, dan Layanan Mikro

 

Cara Kerja API

Cara kerja API

API adalah seperangkat aturan yang ditetapkan yang menjelaskan bagaimana komputer atau aplikasi berkomunikasi satu sama lain. Keberadaan API adalah di antara server web dan aplikasi yang berperan sebagai lapisan perantara yang melakukan proses transfer data antar sistem.

Jumlah pengguna API telah meningkat secara signifikan selama dekade terakhir sehingga banyak aplikasi web paling populer yang ada saat ini tidak akan mungkin beroperasi tanpa API. Agar lebih memahami tentang API, simak penjelasan cara kerja API berikut ini:

  1. Aplikasi klien memulai panggilan API untuk mengambil informasi yang uga dikenal sebagai permintaan. Permintaan ini diproses dari aplikasi ke server web melalui Uniform Resource Identifier (URI) API dan menyertakan kata kerja permintaan, header, dan terkadang, badan permintaan.
  2. Setelah menerima permintaan yang valid, API melakukan panggilan ke program eksternal atau server web.
  3. Server mengirimkan respons ke API dengan informasi yang diminta.
  4. API mentransfer data ke aplikasi peminta awal.

Sementara transfer data akan berbeda tergantung pada layanan web yang digunakan, proses permintaan dan tanggapan ini semua terjadi melalui API. Sedangkan antarmuka pengguna dirancang untuk digunakan oleh manusia, API dirancang untuk digunakan oleh komputer atau aplikasi.

Baca juga: Cara Buat Katalog Whatsapp Business Web untuk Toko Online

Mengapa Perusahaan Membutuhkan API

Cara kerja API

Baik Anda mengelola alat yang ada atau merancang yang baru, Anda dapat menggunakan Application Programming Interface untuk menyederhanakan proses. Beberapa manfaat utama API termasuk yang berikut:

1. Kolaborasi yang ditingkatkan

Rata-rata perusahaan menggunakan hampir 1.200 aplikasi cloud (tautan berada di luar IBM), banyak di antaranya terputus. Integrasi antara satu aplikasi dengan aplikasi lainnya dapat berjalan lancar melalui API. Perusahaan yang tidak aktif memanfaatkan API akan terbebani dengan konektivitas sehingga produktivitas dan kinerja menurun.

2. Inovasi yang lebih mudah

API membuat semua aplikasi menjadi fleksibel dimanfaatkan, inovasi yang ditawarkan setiap perusahaan mampu mendorong transformasi digital.

3. Monetisasi data

Banyak perusahaan memilih untuk menawarkan API secara gratis, setidaknya pada awalnya, sehingga mereka dapat membangun audiens pengembang di sekitar merek mereka dan menjalin hubungan dengan calon mitra bisnis. Akses ke aset digital sangat berguna untuk kebutuhan ekonomi API karena Anda bisa menjualnya jika butuh dana/monetisasi data.

4. Keamanan tambahan

Seperti disebutkan di atas, API membuat lapisan perlindungan tambahan antara data Anda dan server. Pengembang sebuah perangkat lunak maupun aplikasi dapat dengan menambah keamanan API baik dengan tanda tangan, token, dan enkripsi Transport Layer Security (TLS). Sehingga lalu lintas jaringan dapat lebih terpercaya dan pengotentikan serta pengelolaan lebih efektif.

Baca juga: 5 Aplikasi Absensi Online untuk Siswa dan Karyawan

Contoh Penggunaan API yang Sering Kamu Manfaatkan

Contoh Penggunaan API yang Sering Kamu Manfaatkan

API menjadi aspek penting dalam bisnis modern karena mampu memperluas perusahaan dan tetap bisa mengontrol keamanan. Berikut adalah beberapa contoh populer API yang setiap hari mungkin Anda temui:

1. Login universal

Contoh: API yang populer adalah fungsi yang memungkinkan orang untuk login ke situs web dengan menggunakan detail login akun Facebook, Twitter, WhatsApp, atau Google mereka. Fitur nyaman ini memungkinkan untuk mengautentikasi pengguna dengan cepat, menghemat waktu dan kerumitan menyiapkan profil baru untuk setiap layanan situs web.

2. Pemrosesan pembayaran pihak ketiga

Misalnya, fungsi “Bayar dengan PayPal” yang sekarang ada di mana-mana yang Anda lihat di situs web e-commerce bekerja melalui API. Kemudahan ini dapat membantu konsumen untuk melindungi data pribadi agar tidak disalahgunakan oleh pihak yang tidak berwenang.

3. Perbandingan pemesanan perjalanan

Situs pemesanan perjalanan mengumpulkan ribuan penerbangan, menampilkan opsi termurah untuk setiap tanggal dan tujuan. Adanya layanan ini dapat memudahkan konsumen mencari informasi dengan mudah dan cepat terkait paket perjalanan dan penginapan. Tentunya hemat waktu dan biaya akomodasi.

4. Google Maps

Salah satu contoh paling umum dari API yang bagus adalah layanan Google Maps. Google Maps menyediakan beberapa fitur yang memiliki beberapa lapisan data dan memudahkan dalam merencanakan perjalanan dengan jarak tempuh terdekat. Bahkan bisa untuk melacak keberadaan barang yang Anda kirim melalui jasa pengiriman.

5. Twitter

Setiap Tweet berisi atribut inti deskriptif, termasuk penulis, ID unik, pesan, stempel waktu saat posting, dan metadata geolokasi. Twitter dapat menampilan tweet publik dan balasannya serta dapat dikembangkan untuk mengirim tweet melalui API perusahaan.

Baca juga: 5 Tips dan Trik WhatsApp Web Tersembunyi yang Memudahkan Pengguna

Jenis-jenis API

Jenis-Jenis API

Saat ini, sebagian besar Application Programming Interface adalah API web yang mengekspos data dan fungsionalitas aplikasi melalui internet. Berikut adalah empat jenis utama web API:

  1. Open API adalah Application Programming Interface Open Source yang dapat Anda akses dengan protokol HTTP. Juga dikenal sebagai API publik, mereka telah menetapkan titik akhir API serta format permintaan dan respons.
  2. API Mitra adalah Application Programming Interface yang diekspos ke atau oleh mitra bisnis strategis. Biasanya, pengembang dapat mengakses API ini dalam mode swalayan melalui portal pengembang API publik. Namun, mereka harus menyelesaikan proses orientasi dan mendapatkan kredensial masuk untuk mengakses API mitra.
  3. API internal adalah Application Programming Interface yang tetap tersembunyi dari pengguna eksternal. API pribadi ini tidak tersedia untuk pengguna di luar perusahaan dan sebaliknya dimaksudkan untuk meningkatkan produktivitas dan komunikasi di berbagai tim pengembangan internal.
  4. Composite API menggabungkan beberapa data atau API layanan. Layanan ini memungkinkan pengembang untuk mengakses beberapa titik akhir dalam satu panggilan. API composite berguna dalam arsitektur layanan mikro di mana melakukan satu tugas mungkin memerlukan informasi dari beberapa sumber.

Baca juga: Cukup 3 Cara Saja untuk Meningkatkan Follower Instagram Bisnis yang Efektif

Fasilitas Jenis Protokol API

Jenis-Jenis API

Karena penggunaan web API telah meningkat, protokol tertentu telah dikembangkan untuk menyediakan pengguna dengan seperangkat aturan yang ditentukan yang menentukan tipe data dan perintah yang diterima. Akibatnya, protokol API ini memfasilitasi pertukaran informasi standar, berikut fasilitasnya:

  1. Simple Object Access Protocol (SOAP) adalah protokol API yang dibangun dengan XML, memungkinkan pengguna untuk mengirim dan menerima data melalui SMTP dan HTTP. Melalui SOAP API akan mempermudah perangkat lunak atau aplikasi untuk membaca bahasa apapun yang digunakan.
  2. eXtensible Markup Language – Remote Procedure Call (XML-RPC) adalah protokol yang bergantung pada format XML tertentu untuk mentransfer data, sedangkan SOAP menggunakan format XML berpemilik. XML-RPC lebih tua dari SOAP, tetapi jauh lebih sederhana, dan relatif ringan karena menggunakan bandwidth minimum.
  3. JavaScript Object Notation – Remote Procedure Call (JSON-RPC) adalah protokol yang mirip dengan XML-RPC, karena keduanya merupakan panggilan prosedur jarak jauh (RPC), tetapi protokol ini menggunakan JSON dengan format XML untuk mentransfer data.
  4. Representational State Transfer (REST) adalah seperangkat prinsip arsitektur API web, yang berarti tidak ada standar resmi (tidak seperti protokol). Untuk menjadi REST API harus mematuhi batasan arsitektur tertentu. Dimungkinkan untuk membangun REST API dengan protokol SOAP, tetapi kedua standar tersebut biasanya dipandang sebagai spesifikasi yang bersaing.

Baca juga: Instal Software Ini dan Tidak Ada Lagi Internet Lemot

 

API, Layanan Web, dan Layanan Mikro

Jenis-Jenis API

Layanan web dapat Anda akses melalui alamat web sehingga memerlukan jaringan internet. Semua layanan web sudah termasuk API, tapi tidak semua API merupakan layanan web.

API model lama dihubungkan dengan aplikasi dengan menggunakan bahasa pemrograman seperti Javascript yang tergolong rendah. Sementara API modern sudah dirancang dengan prinsip REST dan format JSON serta diciptakan untuk membuat HTTP yang ramah untuk diakses.

Saat menggunakan API, ada dua pendekatan arsitektur umum yaitu Service Oriented Architecture (SOA) dan arsitektur layanan mikro.

  1. SOA adalah gaya desain perangkat lunak di mana fitur-fiturnya dibagi dan tersedia sebagai layanan terpisah dalam jaringan. Pada umumnya diimplementasikan pada layanan web.
  2. Arsitektur layanan mikro adalah gaya arsitektur alternatif yang membagi aplikasi menjadi komponen independen yang lebih kecil. Biasanya metodologi ini diterapkan pada cloud computing.

Demikian informasi seputar Application Programming Interface (API) yang kamu dapatkan dari artikel ini. Semoga dapat bermanfaat, dan menjadikan motivasi untuk terjun di dunia teknologi dan digital.

Baca juga: PROSPEK KERJA 5X LEBIH BESAR, Dengan Kuliah di Sains Informasi Geografi (SIG)

 

Leave A Reply

Your email address will not be published.