Berita Nasional Terpercaya

14 Istilah Cryptocurrency Penting bagi Investor Pemula

Bupati Sleman – 17 Agustus 2022
0

Bernas.id – Meski Bitcoin telah muncul sejak 2009, mata uang kripto baru mulai tenar beberapa tahun belakangan ini, dengan banyaknya berita mengenai aset digital ini di internet. Maka tak heran jika banyak investor baru yang mulai membidik aset ini akhir-akhir ini.

Seperti halnya investasi lainnya, kita perlu memahami dengan tepat apa yang kita investasikan dan berbagai istilah dalam aset tersebut. Akan tetapi, berbagai istilah yang terkait dengan mata uang kripto bisa menjadi hal yang membingungkan bagi investor baru. Beberapa istilah yang paling sering terdengar adalah HODL, FOMO dan JOMO.

Istilah-istilah di dunia aset digital ini memang sangat banyak, dan tidak mungkin dipelajari dalam waktu singkat. Namun setidaknya Anda dapat mempelajari istilah-istilah yang paling populer.

Baca juga: 3 Crypto Terbaik dan Terburuk Selama 2021, Ada Dogecoin dan Solana

Berikut beberapa istilah dalam mata uang kripto yang sering digunakan: 

Daftar Isi :

  1. HODL
  2. Bearish dan Bullish
  3. FOMO dan JOMO
  4. Apa Itu Pumps & Dumps dan Bagaimana Anda “Shill”?
  5. Kapitalisasi Pasar Cryptocurrency
  6. “Go Short” tanpa “Going Long
  7. Initial Coin Offering (ICO) vs. Initial Exchange Offering (IEO)
  8. Airdrop
  9. Atomic Swap
  10. Dompet Dingin dan Panas
  11. Pengeluaran Ganda (double spending)
  12. Crypto Faucet
  13. KYC dan AML
  14. Over The Counter (OTC)

 

 

1. HODL

“HODL”  adalah slang yang populer di dunia kripto yang merupakan akronim dari 'Hold on for Dear Life”. Istilah “HODL” adalah ilustrasi yang bagus dari sifat tidak langsung di mana beberapa istilah mata uang kripto populer diciptakan. Pada dasarnya, itu berarti memegang token digital seseorang pada saat volatilitas pasar yang besar, terutama jika Anda membelinya sebagai bagian dari strategi buy-and-hold yang dimaksudkan. 

Sikap HODLING adalah tetap memegang token Anda baik karena sikap berhati-hati atau sebagai bagian dari strategi investasi yang lebih besar yang mengharuskan Anda untuk bertindak secara pasif pada saat tertentu. Bagaimanapun, orang yang menggunakan strategi HODLING percaya bahwa menyimpan token Anda di simpanan sekarang akan menjadi tindakan yang menguntungkan yaitu segera setelah harganya naik.

Pada kenyataannya, istilah HODL memiliki asal usul yang lebih sederhana, muncul pertama kali di posting forum bitcoin oleh salah satu pengguna GameKyuubi yang diduga mabuk pada saat itu dan tidak menyadari bahwa ia sedang menciptakan istilah kripto baru dari kesalahan ketik.

Baca juga: Tren Investasi dan Penipuan Crypto Berkedok Asmara Hari Valentine

2. Bearish dan Bullish

Bearing sedikit relevansi dengan HODL-ing yang disebutkan di atas adalah istilah “bullish” dan “bearish” yang sering digunakan oleh pro dan amatir kripto ketika menggambarkan keadaan pasar saat ini. Kedua istilah tersebut sebenarnya berasal dari pasar saham Wall Street dan istilah perdagangannya. 

Pasar “bearish” adalah pasar yang didominasi oleh antisipasi bahwa harga mata uang akan naik. Dengan analogi, pasar “bullish” mengacu pada suasana ekspektasi dominan bahwa harga tertentu akan turun.

Demikian pula, “bear” dan “bull” kadang-kadang digunakan sebagai referensi untuk tipe orang tertentu yang merujuk pada keadaan pasar. Dalam konteks ini, “bear” kan menjadi orang yang berekspektasi harga akan turun dan dengan demikian berperilaku pesimis sehubungan dengan itu dan mungkin terlibat dalam HODLING. “Bull” lebih optimis tentang harga dan dengan perluasan, potensi mereka untuk mendapatkan keuntungan dari pergerakan harga ke atas.

Sub-spesies bull adalah “bullish whale” yaitu seseorang dengan kantong dalam yang terlibat dalam pembelian token yang berisiko berdasarkan optimisme pribadi, kurangnya pengetahuan atau sebagai akibat didorong oleh orang lain. Bentuk “whale” yang kurang kaya kadang-kadang disebut “dolphin”, sementara mereka yang menjadi mangsa predator yang lebih besar dan memiliki jumlah kripto yang lebih kecil di sakunya kadang-kadang disebut “fish”.

Bagaimanapun, “bear” memiliki satu hal tambahan yang perlu dikhawatirkan: the bear trap. Hal ini mengacu pada praktek artifisial menciptakan rasa penurunan harga yang akan datang di pasar dengan menjual massal aset tertentu pada waktu yang sama. Ini biasanya mengarah pada penjualan aset massal yang sesuai oleh pedagang yang tidak menaruh curiga, yang pada akhirnya menurunkan harga aset. 

Perangkap muncul begitu para konspirator membeli kembali aset yang diinginkan dengan harga lebih rendah, berharap mendapat untung dari rebound harga yang tak terhindarkan yang biasanya mengikuti.

Baca juga: 4 'Ethereum Killer' Ini Wajib Dipantau Investor Crypto

3. FOMO dan JOMO

FOMO adalah istilah lain yang mendapatkan popularitas di cryptoverse dari waktu ke waktu. Tidak seperti beberapa rekan-rekannya, maknanya relatif mudah, karena merupakan singkatan dari “Fear Of Missing Out” atau “takut ketinggalan”. Sekali lagi, ini berkaitan dengan pergerakan pasar, karena mereka yang berada di bawah mantra FOMO takut akan potensi kegagalan untuk memanfaatkan prediksi kenaikan nilai mata uang kripto tertentu. 

Sebagai tanggapan atas penderitaan FOMO, mereka biasanya mulai dengan panik membeli aset tertentu, sering kali jatuh ke dalam jebakan yang dibuat oleh mereka yang ingin memanipulasi pasar.

Berasal dari ini adalah kebalikan dari istilah “JOMO”, yang merupakan singkatan dari “Joy of Missing Out”. Ini mengacu pada rasa senang yang mungkin dirasakan oleh orang-orang yang tidak percaya pada mata uang kripto karena tidak perlu peduli dengan penurunan harga yang tiba-tiba, penipuan, pencurian, dll. Orang-orang ini kadang-kadang disebut sebagai “no-coiners”.

Baca juga: 3 Cara Lindungi Dompet Crypto Anda dari Peretasan

4. Apa Itu Pumps & Dumps dan Bagaimana Anda “Shill”?

Terkait erat dengan praktik di atas adalah istilah “shilling” dan “pump & dump”. Seseorang yang ingin membangkitkan minat artifisial pada token tertentu dapat digambarkan sebagai “shilling” untuk itu, baik karena dia dibayar untuk itu atau karena keyakinan yang salah arah.

Skema pump and dump mengikuti pola menciptakan hype untuk mata uang kripto tertentu, diikuti oleh kenaikan harga yang meroket dan penurunan/kehancuran harga besar yang terjadi segera sesudahnya.

5. Kapitalisasi Pasar Cryptocurrency

Kapitalisasi pasar menggambarkan nilai total mata uang digital tertentu. Itu ditentukan berdasarkan perkalian jumlah total token yang dipasok dengan harga individual token pada saat perhitungan. Situs seperti Coinpaprika menawarkan wawasan tentang nilai kapitalisasi pasar untuk berbagai mata uang.

Baca juga: 10 Altcoin Terbaik Ini Diprediksi Menghasilkan Cuan di Tahun 2022

6. Bagaimana Anda “Go Short” tanpa “Going Long “?

Perdagangan adalah pertimbangan penting dalam segala hal kripto dan perdagangan margin adalah istilah yang mengacu pada taktik yang melibatkan overdrive ketika datang ke perdagangan, bahkan membahayakan token yang Anda miliki. Seorang pedagang terkadang menggunakan dana yang dipinjam dari broker untuk benar-benar terlibat dalam perdagangan mata uang kripto.

Dengan demikian, “going long” berarti perdagangan margin akan berjalan dengan baik asalkan harga dinaikkan, sementara “go short” mengacu pada efek yang sama setelah penurunan harga.

7. Initial Coin Offering (ICO) vs. Initial Exchange Offering (IEO)

Sementara ICO telah menjadi bagian dari istilah mata uang kripto sejak awal waktu, “IEO” adalah istilah yang sebagian besar baru yang perbedaannya dari ICO melampaui perubahan huruf belaka.

Penawaran koin awal (ICO) mengacu pada contoh di mana sebuah institusi, perusahaan atau organisasi secara publik menawarkan tokennya untuk pertama kalinya dalam upaya untuk mendapatkan akses ke pendanaan. Hal ini sering ditemukan pada tahap awal proyek sebagai sarana untuk menempatkan mereka pada pijakan keuangan yang stabil sejak awal.

Istilah itu sendiri mirip dengan yang digunakan dalam perdagangan aset tradisional, seperti yang melibatkan saham yang disebut Initial Public Offering/IPO (penawaran saham perdana) yang ditawarkan perusahaan untuk mengumpulkan dana.

Di sisi lain, IEO masih memiliki beberapa kesamaan dengan ICO, dengan perbedaan utama adalah platform yang menawarkan token. Dalam kasus IEO, token ini ditawarkan di bursa mata uang kripto daripada menggunakan saluran langsung untuk menjangkau calon investor.

ICO lebih berorientasi publik, sementara IEO cenderung menarik lingkaran yang lebih sempit dari anggota bursa mitra, membuat ICO sedikit lebih berisiko sebagai upaya secara keseluruhan.

Baca juga: 5 Strategi Investasi Hadapi Volatilitas Cryptocurrency

8. Airdrop

Dengan istilah yang tampaknya lebih cocok untuk manuver militer, airdrop memang ada hubungannya dengan “kampanye” pemasaran. Istilah ini mengacu pada distribusi token kepada orang-orang untuk mempromosikan penggunaan dan popularitas mereka. Karena tidak ada makan siang yang sepenuhnya gratis, menerima token sebagai bagian dari airdrop biasanya akan disertai dengan persyaratan untuk membagikan laporan tentang token secara online, merujuk pengguna dan teman, dll.

9. Atomic Swap

Dukungan untuk atomic swap memungkinkan pengguna untuk secara langsung menukar satu mata uang kripto dengan mata uang lainnya di seluruh blockchain yang berbeda atau di luarnya (di luar rantai) tanpa memerlukan platform pihak ketiga yang terpusat seperti bursa mata uang kripto.

Baca juga: 90 persen Bitcoin Telah Ditambang, Bagaimana Nilainya di Masa Depan?

10. Dompet Dingin dan Panas 

Dompet atau tempat penyimpanan bisa panas dan dingin, tergantung di mana Anda memutuskan untuk menyimpan token atau kunci pribadi Anda. Menyimpannya secara online yaitu pada perangkat yang terhubung ke internet digambarkan sebagai “dompet panas” atau “hot storage”. Melakukan hal yang sama secara offline, biasanya di paper wallet atau PC offline dikenal dengan istilah cold storage. 
Kedua pendekatan datang dengan serangkaian manfaat dan kelemahan yang berkaitan dengan kenyamanan dan tingkat perlindungan yang terkait.

 

11. Pengeluaran Ganda (double spending)

Pengeluaran ganda mengacu pada contoh di mana satu token digital dapat dihabiskan di lebih dari satu kesempatan. Ini adalah kelemahan yang berpotensi dapat dieksploitasi dalam berbagai skema dan menjadi inspirasi di balik berbagai langkah keamanan yang diterapkan untuk melawannya.

Baca juga: Pasar Kripto Anjlok di Awal Tahun 2022, Inikah Penyebabnya?

 

12. Crypto Faucet

Faucet adalah sistem penghargaan dalam bentuk saluran pipa virtual yang memberikan token sebagai imbalan untuk melakukan berbagai tugas. Mereka biasanya tersedia melalui situs web atau aplikasi dan berfungsi sebagai alat promosi dalam membangkitkan minat pada token tertentu.

 

13. KYC dan AML

Sering ditemukan dalam konteks regulasi kripto, istilah ini sebenarnya berasal dari dunia hukum. KYC adalah singkatan dari “know your customer” atau “kenali pelanggan Anda” dan mengacu pada kewajiban bisnis, termasuk mereka yang bekerja dengan mata uang kripto, untuk memeriksa dan memvalidasi identitas pelanggan mereka, baik itu pengguna individu atau investor skala besar.

Terkait erat dengan prosedur KYC adalah peraturan AML (anti money laundering) atau anti-pencucian uang yang menetapkan langkah-langkah yang harus diambil untuk mencegah penggunaan mata uang kripto sebagai alat pencucian uang untuk mata uang fiat.

 

14. Over The Counter (OTC)

Transaksi over-the-counter adalah transaksi yang terjadi di luar lingkungan platform reguler, seperti bursa. Mereka bersifat pribadi dan sering dibuat melalui saluran P2P. Transaksi OTC terkadang dapat menjadi bagian dari kesepakatan yang tidak jelas, tetapi pedagang sering kali harus terlibat di dalamnya ketika saluran perdagangan lain dilarang atau tidak ada.

Baca juga: Inilah Perbandingan Emas dan Bitcoin sebagai Pelindung Nilai

Leave A Reply

Your email address will not be published.