Berita Nasional Terpercaya

Satu Dekade, RSA UGM Terus Dukung Penelitian dan Program Pemerintah

0

SLEMAN, BERNAS.ID – Di usianya ke-10, Rumah Sakit Akademik (RSA) UGM akan terus mendukung program-program Pemerintah dalam bidang kesehatan dan pelayanan masyarakat. Selain itu, juga akan terus mendorong aktivitas penelitian para civitas hospitalia RSA UGM dan civitas academica UGM.

Tema yang diusung pada peringatan satu dekade RSA UGM adalah “Dengan Sinergi dan Kolaborasi, RSA UGM Bangkit dan Berkembang untuk Melayani Masyarakat”.

Baca Juga Fakultas Teknik UGM Jalin Kerjasama dengan PT Media Bernas Jogja Kembangkan Tridharma Perguruan Tinggi

Direktur Utama RSA UGM, Dr. dr. Darwito, S.H., SpB (K) Onk mengatakan, sinergi dan kolaborasi menjadi kekuatan RSA UGM karena tanpa kolaborasi akan ketinggalan. “Peringatan ulang tahun ke-10 RSA mencanangkan sejumlah program dan pelayanan baru untuk mendukung program-program yang telah digariskan oleh pemerintah dalam bidang kesehatan dan pelayanan masyarakat,” tuturnya, Rabu (2/3/2022). 

Lanjut tambahnya, RSA UGM juga berupaya terus mendorong aktivitas penelitian untuk menunjang pelayanan RSA sebagai rumah sakit pendidikan dan rumah sakit berbasis riset. “Civitas hospitalia dan civitas akademika bersama-sama bergandengan tangan, bersinergi, dan berkolaborasi, sehingga terwujud RSA yang kita cita-citakan,” paparnya.

RSA UGM yang merupakan salah satu RS PTN di Indonesia didirikan sebagai tempat pendidikan klinis, serta untuk merespon perkembangan pelayanan rumah sakit dunia yang mengarah kepada pelayanan terpadu, multiprofessional, dan komprehensif.

Rumah sakit ini pada mulanya didirikan dengan peraturan Rektor tertanggal 4 Januari 2010 dengan nama HOSPITAL AKADEMIK, dan kemudian diperbarui dengan Peraturan Rektor tertanggal 1 Maret 2011 dengan nama Rumah Sakit Akademik UGM.

Baca Juga UGM Memulai Perdana Penggunaan Tanda Tangan Elektronik

RS UGM mendapat izin pendirian dari Dinas Kesehatan Provinsi DIY berdasarkan Surat Ijin Pendirian Rumah Sakit Umum Keputusan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta No. 445/8285/V.2 tanggal 30 September 2011.

Pada tahun pertama operasional, Tahun 2012 RS Akademik UGM mendapatkan izin operasional sebagai Rumah Sakit Umum dari Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta tanggal 4 Januari 2012.

Darwito mengungkapkan, RSA berkembang ke arah yang sesuai dengan cita-cita pendahulunya, yaitu sebagai rumah sakit pendidikan yang bertaraf internasional. Hal ini menurutnya bukan menjadi sekedar slogan, karena RSA mulai menapakkan tahap-tahap untuk menuju ke arah tersebut.

RSA UGM menghadirkan layanan dengan pemanfaatan teknologi kedokteran melalui peralatan medis generasi terbaru oleh dokter-dokter ahli yang berdedikasi, tim perawat dan operator yang handal dan didukung pula oleh manajemen yang profesional.

Dewan Pengawas RSA UGM, Prof. Dr. Ir. Djagal Wiseso Marseno, M.Agr, mengungkapkan di usianya yang masih relatif muda RSA UGM telah memiliki berbagai prestasi yang luar biasa.

“Seluruh sumber daya manusia di RSA UGM, menurutnya, harus kompak, kolaboratif, dan senantiasa bersinergi untuk menghadapi tantangan ke depan yang akan semakin sulit, kompleks, dan tidak pasti,” tutur Wakil Rektor UGM Bidang Pendidikan, Pengajaran dan Kemahasiswaan. 

Di masa pandemi COVID-19, RSA turut berkontribusi dalam berbagai upaya penanggulangan dan menjadi salah satu rumah sakit rujukan. “RSA sudah menjadi salah satu rumah sakit yang diperhitungkan di Daerah Istimewa Yogyakarta,” tukasnya. (jat) 

Leave A Reply

Your email address will not be published.