Berita Nasional Terpercaya

Pacuan Kuda Kepang, Olahraga Kesenian Khas Sleman

0

SLEMAN, BERNAS.ID – Dinas Pemuda dan Olahraga (Dispora) Kabupaten Sleman bersama Kalurahan Sendangarum menggelar perlombaan pacuan kuda kepang dengan tajuk “Pacuanku DxPang” di Joglo Wisata Daratan 3, Kalurahan Sendangarum, Minggir, Sleman, Selasa (20/12).

Kepala Dispora Sleman, Agung Armawanta menuturkan, kegiatan lomba menjadi upaya Sleman memperkenalkan olahraga tradisional pacuan kuda kepang kepada masyarakat. “Kegiatan ini untuk memperkenalkan olahraga tradisional pacuan kuda kepang, yang memang telah memiliki hak paten di Sleman, lomba sport tradisional ciri khas di Sleman kepada masyarakat,” terangnya.

Baca Juga Sleman Siap Menjadi Sentra Tanaman Kopi

Lanjut tambahnya, pacuan Kuda Kepang sendiri merupakan perpaduan olahraga dan kesenian yang dikembangkan Dispora Sleman sejak tahun 2018 dan telah dipatenkan sejak tahun 2019 sebagai salah satu olahraga kesenian khas Sleman.

Ia menjelaskan olahraga ini dimainkan secara sederhana. Para peserta dibagi beregu dengan anggota regu 2-3 orang. Setiap peserta menaiki kuda kepang dengan jarak tempuh 45 meter yang dibagi menjadi 4 area.

Lomba dimulai dengan peserta akan melakukan tebar pesona dengan menampilkan tarian hiburan seperti pentas seni jathilan di area pertama (10 meter pertama), sambil menunggu aba-aba dari panitia. Setelah itu, panitia akan memberikan tanda untuk peserta bisa memulai berlari dengan gaya berkuda kepang, sambil melewati 3 rintangan, masing-masing setinggi 10 cm, 20 cm, dan 30 cm.

Selanjutnya, para peserta akan melewati rintangan setinggi 1,5 meter dengan menengadah ke atas, sebelum kemudian berlari secepat mungkin sampai garis finish.

Baca Juga Dubes Norwegia Sebut Yogyakarta Akan Banyak Lahirkan Pemimpin

Agung menjelaskan olahraga kesenian didesain secara sederhana sebagai salah satu pelengkap hiburan wisata di Kabupaten Sleman.“Lomba pacuan kuda kepang ini nantinya diharapkan juga dapat dikembangkan menjadi salah satu hiburan wisata yang khusus ada di Sleman. Nanti kalo ada turis, wisatawan bisa bermain dengan cara sederhana. Sehingga masyarakat dengan adanya ini bisa sehat, bugar, serta ekonomi-nya jalan,” beber Agung.

Agung mengatakan olahraga kesenian akan terus dikembangkan oleh Pemkab Sleman sehingga nantinya akan menjadi ciri khas Sleman. “Nanti harapannya, di setiap kegiatan seperti 17-an, di kampung wisata, itu akan dilakukan dengan mudah oleh anak-anak, anak muda, orang tua, dan lainnya,” tutupnya. (jat)

Leave A Reply

Your email address will not be published.