Berita Nasional Terpercaya

Ngaran Kite Festival 2023 Ajak Generasi Muda Merawat Tradisi

0

SLEMAN, BERNAS.ID – Festival Layang-layang Ngaran Kite Festival 2023 kembali digelar di Padukuhan Ngaran, Kalurahan Margokaton, Kapanewon Seyegan, Kabupaten Sleman, Minggu (10/9/2023). Ngaran Kite Festival menampilkan berbagai jenis layang-layang dari para peserta yang berasal dari DIY dan Jawa Tengah seperti Magelang, Purworejo dan lainnya.

Baca Juga Kepala Dispertaru DIY Jadi Tersangka Kasus Tanah Kas Desa

Ketua Pelaksana Ngaran Kite Festival, Aris Riyanto mengatakan festival dikemas dengan sangat variatif. Menurutnya, tidak hanya pertunjukan dan kompetisi layang-layang, ada juga berbagai kegiatan lainnya seperti seni budaya, kreativitas yang menarik, dan banyak lagi.

“Tahun ini banyak sekali acara di Ngaran Kite Festival 2023, selain kompetisi layangan, juga terdapat sejumlah kegiatan lainnya yang melibatkan warga sekitar seperti workshop, pentas seni dan budaya, stan UMKM, edukasi plastik dan lainnya,” tutur Aris Riyanto.

Lanjut tambahnya, festival layang-layang yang berlangsung di area persawahan ini bertujuan untuk melestarikan tradisi budaya layang-layang sebagai permainan tradisional yang merupakan warisan nenek moyang Indonesia. Selain itu, acara ini juga sebagai wadah bagi para penggemar layang-layang untuk berkumpul dan berbagi minat mereka.

Aris menjelaskan kehadiran Festival Layang-Layang Ngaran ini juga mengajak generasi milenial untuk kembali ke sawah. Tak dipungkiri saat ini generasi muda semakin jarang atau hampir tidak ada yang mau turun ke sawah.

“Generasi sekarang cenderung tidak mau ke sawah. Jadi, kita menggunakan media layangan ini untuk mengenalkan sawah. Dimulai dengan main-main ke sawah dulu, baru mereka akan mulai tertarik ternyata tanaman padi dan tanaman lain itu masih banyak dan perlu dilestarikan,” ucap Aris.

Ia menyebut Indonesia adalah negara agraris yang besar namun semakin hari lahan persawahan semakin berkurang dampaknya perubahan yang signifikan terhadap lingkungan.

“Petani semakin berkurang, lahan persawahan juga semakin bergeser menjadi gedung atau perumahan. Karena sawah jangan sampai menghilang karena sawah sejati salahsatu jantung perekonomian dan sawah juga adalah sarana kita bermain serta belajar tentang kehidupan,” terangnya.

Baca Juga Lurah Aktif Caturtunggal Ditetapkan Sebagai Tersangka Kasus Tanah Kas Desa

Sepanjang festival, pengunjung akan berkesempatan menyaksikan pertunjukan layang-layang yang menakjubkan dengan berbagai ukuran, bentuk, dan warna. Selain itu, festival juga akan menyelenggarakan berbagai lokakarya yang mengundang seluruh masyarakat untuk berpartisipasi.

“Kami sangat bersemangat untuk kembali menghadirkan festival layang-layang ini. Tidak sekedar perayaan terbang layang-layang, tetapi juga sebagai pengingat akan warisan budaya kita serta nilai-nilai persatuan dan kemasyarakatan. Itulah makna Akar Tumbuh Budaya Tangguh,” tutup Aris. (jat)

Leave A Reply

Your email address will not be published.