Berita Nasional Terpercaya

Rekapitulasi Penghitungan Suara Pemilu 2024 Tingkat DIY, Saksi Paslon AMIN Tolak Tanda Tangan Berita Acara

0

YOGYAKARTA, BERNAS.ID – Rapat pleno terbuka rekapitulasi hasil perhitungan perolehan suara di tingkat Provinsi DIY berlangsung selama dua hari, tanggal 4 – 5 Maret 2024.

Acara yang berlangsung di The Alana Yogyakarta Hotel & Convention Center ini terbilang berjalan cepat karena hanya merekap hasil dari tingkat Kabupaten/Kota. Sementara agenda paling lama dalam pleno ini terjadi di agenda terakhir pada saat penandatangan berita acara.

Saat penandatangan berita acara saksi pasangan calon presiden nomor satu Anies – Muhaimin mengajukan keberatan dan menolak untuk tanda tangan, karena menilai hasil Pilpres adalah hasil dari proses yang sangat bermasalah dan cacat oleh kecurangan-kecurangan.

“Ada beberapa poin yang kami jadikan alasan keberatan kami, yang pertama terkait pelanggaran etik oleh MK karena mengubah syarat umur paslon,” ujar Saksi paslon Anies – Muhaimin, Muhammad Rosyidi, 5 Maret 2024.

Baca juga: PKS DIY Keberatan Atas Penghentian Rekapitulasi Suara Pemilu

Rosyidi juga menyoroti pelanggaran prosedur yang ditunjukan Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP) telah menjatuhkan sanksi peringatan keras kepada Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asy’ari dan enam anggotanya.

Sanksi dijatuhkan karena KPU menerima pendaftaran Gibran Rakabuming Raka menjadi calon wakil presiden sebagai peserta Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden 2024.

“Berikutnya alasan keberatan kami terkait dengan adanya ketidaknetralan Presiden,” ungkap Rosyidi.

“Kami melihat Presiden cawe-cawe memenangkan paslon tertentu,” lanjutnya.

Baca juga: Hadapi Potensi Bencana Di Pemilu 2024, Ini Yang Disiapkan BPBD DIY

Rosyidi yang juga merupakan Sekertaris DPW PKS DIY mengungkapkan indikasi-indikasi kecurangan yang semakin memeperkuat keberatannya.

“Ada indikasi keterlibatan aparat negara dan penggunaan uang negara lewat bansos untuk pemenangan paslon tertentu,” ujarnya.

“Yang terkahir kami melihat aplikasi sirekap secara nasional dinilai bermasalah karena banyak temuan isian tak sesuai C hasil, sehingga menimbulkan kegaduhan publik,” pungkas Muhammad Rosyidi. (den)

Leave A Reply

Your email address will not be published.