close

Menerawang Kehadiran Teknologi di Desa-desa

Menerawang Kehadiran Teknologi di Desa-desa

SINTESA | OlehProf. Sudjarwadi

Pada minggu pagi, Situtena membaca tulisan di grup WA yang diikutinya. Tulisan yang dibacanya begini: 
“Kristalisasi inspirasi kami di grup WA Jepios.” (Jepios = Jejaring Pikiran Optimasi Sinergi)
Pemanfaatan teknologi optimal untuk diri sendiri, untuk keluarga, untuk RT, untuk kabupaten dan kota, untuk .... provinsi dan untuk bangsa Indonesia harus sesuai situasi kondisi. Intinya, harus optimal, dan optimal. Jangan sampai Indonesia menjadi wilayah jajahan teknologi bangsa lain. Pasti sudah ada  konsep masing-masing individu anggota Jepios, dan strategi terbaik untuk kehidupan optimal sehat dan produktif sehari-hari. Namun, baru kearifan individu, individu dan individu.
Tetapi, ... untuk masyarakat luas dan bangsa, ...sungguh memprihatinkan. Mari kita pilih jalan partisipasi dan kontribusi yang maksimal,  yang dapat kita kerjakan masing-masing sesuai limpahan rezeki masing-masing. Semoga datang petunjuk-Nya setiap hari agar hidup bermanfaat di tengah meningkatnya jumlah orang ke bawah garis batas kemiskinan …”.
“Perlu ada program yang jelas ya, Prof?” seorang teman yang dihormati Situtena memberi komentar.
Dialog pendek di WA menjadi renungan Situtena, mengundang pikirannya berkelana melintasi belantara informasi yang pernah dia dengar atau dia baca. Tiba-tiba ada yang melintasi pikirannya mendampingi angan-angan tentang desa-desa yang minggu lalu kearifan lokalnya dibicarakan bersama Yatica. Di desa, suatu proses telah terjadi, melintasi masa dari abad ke abad membentuk tradisi yang menjadi landasan harmoni kehidupan, membuat orang-orang desa bahagia.
Situtena merenungkan bahwa hasil revolusi industri pada awal abad 21 ini pernah mendapat komentar dari Alec Ross pada tahun 2016 dalam bukunya yang berjudul The Industries of The Future. Pada halaman 6 dia menulis “Innovation brings both promise and peril”. Inovasi bisa menghadirkan keduanya, harapan dan bahaya serius.
Dalam buku tersebut, Alec Ross mengungkapkan pendapatnya bahwa setelah tahun 2016, revolusi industri menjadi tantangan bagi golongan menengah. Dalam hal apa? Inovasi dapat berupa ancaman dan banyak orang  golongan menengah akan terlempar ke bawah garis kemiskinan.
Penduduk desa yang tentu terpengaruh oleh kehadiran inovasi telah jelas sering memegang gadget. Apakah penduduk desa secara otomatis menjadi makin baik kehidupannya dengan mempunyai gadget? Jawaban umum di berbagai media mengatakan “tergantung” bagaimana pemanfaatan dan penggunaannya.
Situtena merenung ulang, apakah penduduk desa akan hidup lebih bahagia dengan pengaruh inovasi yang berorientasi duniawi?
Tiba-tiba Situtena teringat pelajaran saat sekolah rakyat dulu. Gurunya mendongeng tentang Siddhartha Gautama yang terlahir sebagai pangeran suatu kerajaan akhirnya memilih hidup dengan pergi ke hutan dan bermukim di desa-desa pada masa hidupnya. Kejadian tersebut berlangsung beberapa abad sebelum masehi. Dia mendapat kebahagiaan bukan karena kepemilikan atas harta benda.
Setelah mengenang dongeng dalam pelajaran sejarah dari gurunya di sekolah rakyat, Situtena teringat pembicaraan bersama teman-temannya tentang  Surya Mentaraman.   
Ki Ageng Suryo Mentaram menyebarkan pola pikir (mindset) bernama “Ilmu Begja” yang dikenal sebagai ilmu pemandu kebahagiaan. Salah satu komponen pola pikirnya adalah jangan menyombongkan diri dan jangan menyepelekan orang lain karena diri sendiri lebih berpangkat atau merasa pintar menguasai teknologi. Sebagai seorang pangeran istana, Ki Ageng pernah berkelana dengan menyamar sebagai pekerja serabutan, pedagang, dan petani di desa-desa. Saat  tua, ia melepaskan kebangsawanannya dan hidup menjadi rakyat biasa. Bagian inilah yang menjadi renungan Situtena. Seseorang memilih meninggalkan lingkungan istana dan meyakini adanya kebahagiaan ketika berada di desa. Mirip juga dengan pangeran Siddhartha Gautama.
“Hmm, bagaimanakah rezeki manusia diperoleh? Di kota atau di desa? Haruskah menggunakan teknologi mutakhir ataukah ala kadarnya?” inilah pertanyaan yang cukup lama menjadi renungan Situtena terkait cita-cita untuk berkontribusi menyampaikan inspirasi untuk kemakmuran desa. 
Teknologi pasti bisa membantu, tetapi logika Alec Ross rasanya tidak keliru bahwa inovasi teknologi dapat membawa harapan sekaligus ancaman bagi kehidupan manusia, termasuk teman-teman warga desa. Jalan hidup Siddhartha Gautama memberi inspirasi. Kehidupan pangeran Suryo Mentaram juga memberi inspirasi. Di desa-desa, banyak warga muslim yang memaknai satu konsep rezeki penopang kebahagiaan seperti yang sering dikhotbahkan di masjid-masjid.
Situtena sudah beberapa kali mendengarkan uraian tentang rezeki yang dipaparkan oleh pembawa khotbah jumat di kampus, khotbah-khotbah yang sering kali dilakukan oleh para mahasiswa. Situtena selalu menyimak khotbah saat ikut jumatan di manapun. Ada akumulasi pemahaman dari para pemberi khotbah tentang rezeki. Selalu ada rezeki yang telah dijamin Allah bagi semua makhluk hidup. Rezeki berikutnya berhubungan dengan mutu atau kualitas rasa syukur kepada Allah, sedekah, istigfar, dan ada juga rezeki tidak terduga.
Rezeki tidak terduga sering disampaikan dalam khotbah yang menyampaikan bahwa orang-orang yang bersabar dan bertakwa kepada Allah saat menghadapi kesulitan rezeki pasti akan mendapat rezeki yang tak diduga-duga dari Allah. 
Situtena ingin kehadiran teknologi ke desa-desa dapat berkembang secara harmonis dengan nilai-nilai yang dianut oleh masing-masing desa. Kalau dicari kata kuncinya, sebaiknya ada berapa kata kunci? Apa kata-kata kunci untuk rambu-rambu kehadiran teknologi ke desa-desa? Pilihan teknologi dan proses pemanfaatan sesuai cita-cita harus ada modelnya.
Bagaimanakah cara menentukan tujuan? Tujuan siapa? Tujuan pembawa teknologi ataukah tujuan pencipta teknologi atau tujuan masyarakat desa?  Tahukah masyarakat desa tentang tujuan yang paling baik untuk dirinya, keluarganya, dan masyarakat di desanya?
Situtena memulai renungan berangkat dari satu tanda tanya besar, tetapi dia memastikan bahwa ada cara yang terbaik bagi setiap desa. Situtena berusaha menemukan sebuah model yang bermanfaat. Tentu Situtena akan menemukan hal-hal yang spesifik dan unik berdasarkan hal-hal yang telah diketahuinya dan hal tambahan yang dipelajari lebih mendalam. Istilah akademik mengingatkan Situtena bahwa dia harus melakukan DEEP LEARNING.
HP  Situtena berdering. Ketika ditengok, ada video call dari cucunya. Ia mengangkat HP-nya dan merespons cucunya yang dianggap penting. 
“Maaf kek, hari ini saya tidak berkunjung. Ada tugas khusus mengatur ulang kamar saya agar cocok untuk belajar dari rumah,” suara cucunya dari seberang sana.
“Kakek baru apa?” tanya cucunya.
“Aah, kakek sedang berpikir tentang teknologi yang tepat untuk masuk ke desa-desa. Akan tetapi, pikiran itu saya tinggalkan dulu. Kakek akan berkunjung ke tempatmu melihat cucu cantik menata kamar,” begitulah jawaban kakek Situtena.
“Baik, Kek, ditunggu ya,” sahut cucunya.
Renungan kakek tentang teknologi masuk ke desa dihentikan dulu dan akan dilanjutkan malam harinya. Situtena membuat satu kalimat catatan kecil yang berupa kalimat pertanyaan “Kenapa rakyat Negeri Bhutan yang pendapatan per kapitanya kecil jauh lebih bahagia dibandingkan rakyat Amerika yang pendapatan per kapitanya jauh lebih besar?”
Kemudian, Kakek Situtena merapikan meja dan berpamitan kepada Yatica bahwa dia akan mengunjungi cucunya, si Aleita …


Berita Terkait

Rekomendasi Untuk Anda

Investasi yang Menguntungkan di Bogor - Kavling Jonggol 60 Juta 100 m2 BONUS Pondasi dan SHM

Investasi yang Menguntungkan di Bogor - Kavling Jonggol 60 Juta 100 m2 BONUS Pondasi dan SHM


Lebih Lengkap

Trending

Sales Course yang Jamin 99 Persen Penjualan

Sales Course yang Jamin 99 Persen Penjualan


Lebih Lengkap

Bernas TV

Rekomendasi Produk

Investasi yang Menguntungkan di Bogor Kavling Jonggol 60 Juta 100 m2 BONUS Pondasi dan SHM

Investasi yang Menguntungkan di Bogor - Kavling Jonggol 60 Juta 100 m2 BONUS Pondasi dan SHM


Rumah Jogja Murah Desain 2 Lantai Diskon 80jt DP 5 Persen Angsuran 20 Tahun

Rumah Jogja Murah Desain 2 Lantai Diskon 80jt DP 5 Persen Angsuran 20 Tahun


Tinggal 1 Rumah Mewah 300 Jutaan di Sedayu Jogja DP 10 Persen Strategis di Jalur NYIA dan Pusat Pertumbuhan Ekonomi

Tinggal 1 Rumah Mewah 300 Jutaan di Sedayu Jogja DP 10 Persen - Strategis di Jalur NYIA dan Pusat Pertumbuhan Ekonomi


Rumah Cantik 300 Jutaan DP 10 Persen Strategis di Jalur Bandara NYIA

Rumah Cantik 300 Jutaan DP 10 Persen - Strategis di Jalur Bandara NYIA


Lihat Lebih Banyak
keyboard_arrow_up

Buka Link Pada Tab Baru