Berita Nasional Terpercaya

Beli Twitter Rp 635 triliun, Ini 4 Hal yang Ingin Diubah Elon Musk

Elon Musk akan Ubah Twitter dalam 4 hal

1

Bernas.id — Elon Musk telah membeli Twitter seharga $ 44 miliar (Rp 635 triliun). Ia akan membayar $54,20 per saham untuk perusahaan yang dia jadikan sebagai perusahaan swasta tersebut. Sebagai pemilik Twitter yang baru, Musk berjanji akan mengubah banyak hal dari sosial media tersebut.

Masa depan Twitter menjadi topik penting yang akhir-akhir ini dibahas di platform ini. Sampai saat ini belum ada yang tahu persis apa yang direncanakan pengusaha miliarder itu, bahkan bos Twitter, Parag Agrawal, mengakui bahwa masa depan platform ini masih belum pasti.

Akan tetapi, CEO Tesla tersebut sudah beberapa kali memberikan petunjuk ke mana ia akan mengarahkan Twitter. Berikut rangkumannya, dilansir di BBC:

1. Kebebasan berpendapat

Musk telah sering mengkritisi kebijakan konten Twitter. Ada spekulasi dia dapat mengubah aturan moderasi Twitter dan mengizinkan akun yang ditangguhkan untuk kembali, seperti mantan Presiden AS Donald Trump.

Ketika pengambilalihannya disetujui oleh dewan Twitter, miliarder itu mengatakan bahwa kebebasan berbicara adalah “dasar” dari demokrasi yang berfungsi.

“Kebebasan berbicara adalah landasan demokrasi yang berfungsi, dan Twitter adalah alun-alun kota digital di mana hal-hal penting bagi masa depan umat manusia diperdebatkan,” kata Musk dalam sebuah pernyataan.

Musk sebelumnya menggambarkan dirinya sebagai ‘kebebasan berbicara absolut’, tetapi pandangannya yang tepat tentang konsep tersebut masih belum jelas. Bahkan Musk telah memblokir orang-orang di platform itu yang mengkritiknya atau perusahaannya di masa lalu.

“Jika miliarder itu benar-benar melonggarkan aturan moderasi konten Twitter, dia bisa berada dalam ‘kebangkitan yang kasar’,” kata Jeffrey Howard, profesor di University College London.

Howard memperingatkan, Twitter dapat dipersenjatai dengan mudah oleh penjahat, bot, dan orang-orang yang menggunakannya untuk tujuan jahat dan untuk menghasut kebencian dan kekerasan.

“Saya pikir Elon Musk relatif naif pada tantangan aktual yang terlibat dalam moderasi konten. Dia akan belajar dari sini bahwa Anda tidak bisa begitu saja memiliki pendekatan laissez-faire untuk manajemen konten.”katanya.

Pemerintah Inggris dan Komisi Eropa telah mengingatkan Musk tentang tugasnya untuk melindungi hak-hak pengguna Twitter. Dan dengan peraturan baru yang ketat untuk mengatasi penyalahgunaan online di depan mata, seperti RUU Bahaya Daring dari pemerintah Inggris, tidak jelas perubahan apa yang dapat dilakukan Musk.

Berita pengambilalihan Twitter telah memecah opini politik di AS. Orang-orang di sebelah kanan, yang merasa ditargetkan secara tidak adil oleh platform media sosial ini, menyambut baik kesepakatan itu.

Bahkan, tokoh konservatif terkemuka telah melihat lompatan besar dalam pengikut Twitter sejak pengambilalihan Elon Musk, dikutip di NY Post. Hal ini menyebabkan banyak yang mempertanyakan apakah itu mencerminkan pencabutan tiba-tiba dari pemblokiran sepihak yang dilakukan platform tersebut.

Donald Trump Jr. mengalami lonjakan yang cukup signifikan, mendapatkan 87.296 pengikut baru pada hari Selasa (26/4/22) dan 119.022 lainnya pada Rabu (27/4/22) pagi, setelah berminggu-minggu rata-rata hanya beberapa ribu setiap hari.

“Meskipun saya luar biasa dan benar-benar layak mendapatkan 87.000 pengikut baru setiap hari, tampaknya seseorang melepaskan belenggu dari akun saya,” tulis putra mantan Presiden Donald Trump tersebut.

“Bertanya-tanya apakah mereka membakar bukti sebelum manajemen baru masuk?” dia bertanya tentang konspirasi yang menyebar secara online bahwa staf progresif Twitter menghapus pemblokiran sepihak pada akunnya.

Akan tetapi, pengambilalihan Twitter ini dikritisi oleh tokoh-tokoh sayap kiri, dengan Senator Demokrat Elizabeth Warren menyebutnya berbahaya bagi demokrasi.

2. Tidak ada iklan

Setelah menjadi pemegang saham terbesar Twitter pada awal April, Musk memposting serangkaian cuitan yang menunjukkan bahwa dia ingin menyingkirkan iklan di layanan berlangganan premium Twitter, Twitter Blue. Akan tetapi, cuitan itu<span;> sekarang telah dihapus.

“Kekuatan perusahaan untuk mendikte kebijakan sangat meningkat jika Twitter bergantung pada uang iklan untuk bertahan hidup,” tulis Musk.

Meskipun pengusaha tersebut mungkin telah menyebutkan kekhawatiran tentang pengaruh pengiklan atas kebijakan Twitter, platform tersebut saat ini bergantung pada iklan untuk sekitar 90 persen dari pendapatannya.

Dalam hasil untuk tiga bulan hingga akhir Desember, Twitter mengatakan pendapatannya mencapai $1,57 miliar, dengan iklan mencapai $1,41 miliar, keduanya naik 22 persen year on year (yoy).

Musk menyarankan perbaikan dapat dilakukan pada Twitter Blue, yang dapat diandalkan sebagai sumber pendapatan alternatif. Dia juga menyatakan ingin mengurangi biayanya.

Layanan, yang diluncurkan tahun lalu dan tersedia di AS, Kanada, Selandia Baru, dan Australia ini memberi pengguna akses ke fitur tambahan seperti tombol ‘batalkan cuitan’.

Tetapi analis Rachel Foster-Jones di GlobalData mengatakan bahwa Elon Musk mungkin perlu menyeimbangkan mimpinya tentang ruang debat bebas yang tidak terkekang oleh iklan dengan kenyataan pahit model bisnis inti Twitter.

“Musk perlu secara serius mengubah model berlangganan Twitter, Twitter Blue, jika dia ingin beralih dari iklan,” kata Foster-Jones.

3. Memastikan pengguna nyata

Musk telah berbicara tentang mengalahkan bot spam, satu janji yang kemungkinan akan sangat populer di kalangan pengguna Twitter.

Twitter telah lama memiliki masalah dengan akun palsu otomatis yang digunakan untuk memposting konten yang tidak membantu atau menyesatkan tanpa henti.

Jamie Moles, insinyur penjualan senior di perusahaan keamanan siber ExtraHop, mengatakan bahwa meskipun menghapus bot Twitter sepertinya tugas besar, jika Musk berhasil, metode yang digunakan Twitter untuk menghilangkan bot dari platform dapat menghasilkan teknik baru yang meningkatkan deteksi dan identifikasi email spam, posting spam, dan upaya penyusupan berbahaya lainnya secara lebih luas.

Namun, Robin Mansell, profesor media baru dan internet di London School of Economics, mengatakan akan selalu ada kesalahan dalam otentikasi pengguna oleh manusia atau algoritma. Jadi, siapa pun yang menawarkan kepastian di ruang ini hanya menunjukkan angan-angan.

“Ketika Musk terlibat dalam bisnis, dia akan menyadari ada lebih banyak kendala dan pengaturan tata kelola yang harus dihormati oleh perusahaan-perusahaan ini ketika mereka beroperasi secara internasional.” kata Prof.Mansell.

4. Mengedit cuitan setelah diposting

Sebelum tawarannya untuk Twitter, Musk bertanya kepada pengikutnya apakah mereka menginginkan tombol edit dalam jajak pendapat Twitter.

Itu menyebabkan Twitter mengkonfirmasi bahwa platform ini sudah memiliki fitur seperti itu, yang akan memungkinkan pengguna untuk mengubah cuitan setelah diposting. Pengguna telah lama meminta tombol edit tetapi ada kekhawatiran tentang cara menjalankannya.

Di sisi positifnya, ini akan memungkinkan pengguna untuk memperbaiki kesalahan ketik atau kesalahan dalam cuitan tanpa kehilangan balasan, retweet, atau suka yang telah diperolehnya.

“Tetapi jika tidak ditangani dengan baik, itu dapat mempengaruhi transparansi platform,” kata Jay Sullivan, wakil presiden produk konsumen perusahaan, bulan lalu.

Sullivan telah mengatakan, tanpa hal-hal seperti batas waktu, kontrol, dan transparansi tentang apa yang telah diedit, fitur seperti itu dapat disalahgunakan untuk mengubah rekaman percakapan publik.

1 Comment
  1. […] Baca juga: Beli Twitter Rp 635 Triliun, Ini 4 Hal Yang Ingin Diubah Elon Musk […]

Leave A Reply

Your email address will not be published.