Berita Nasional Terpercaya

Ini Alasan Lord Rangga Gabung di Hobikoe

1

YOGYAKARTA, BERNAS.ID – Tokoh kontroversial, Ki Ageng Rangga Sasana, atau yang lebih dikenal sebagai Rangga Sasana atau Lord Rangga, resmi masuk dalam jajaran manajemen Hobikoe, start up e-commerce berbasis barang antik, koleksi dan hobi, yang lahir di Kota Yogyakarta.

Manajer klub sepak bola Persab Brebes itu pun didapuk sebagai Brand Ambasador Hobikoe karena karakternya yang unik.

Lalu apa yang mendasari Lord Rangga merelakan dirinya untuk melebur bersama Hobikoe? Kepada media, Lord Rangga berujar kalau Hobikoe merupakan start up yang spesial, khususnya karena merupakan satu-satunya di Indonesia yang mau memberi wadah jual-beli bagi pecinta ‘barang antik’ dan penghobi.

Baca Juga : Sri Sultan Ingin Grha Keris Berfungsi Sebagai Inkubator Pelestarian Budaya

“Start up ini memberi peluang buat pecinta barang antik dan penghobi, untuk maju bersama dan berkembang bersama,” ujarnya belum lama ini di kantor Hobikoe, Jl. Prof. Dr. Soepomo, SH No.1114 A Warungboto, Umbulharjo, Yogyakarta.

Rangga menambahkan, bukan otomatis prosesnya, bahkan melalui banyak pertimbangan. Hobikoe sebagai pasar yang unik, bukan saja jadi ajang jual-beli, namun juga memberi arti kepada barang-barang kuno yang sesungguhnya punya nilai.

“Lord merupakan bagian dari Hobikoe, untuk berjuang ke dunia internasional, dan peluang ini harus dibaca sebagai kesempatan untuk berinvestasi, sekaligus menjadi kebanggaan bangsa,” tuturnya yang tetap pada keyakinannya untuk berjuang bagi kemanusiaan dan perdamaian dunia.

Lelaki kelahiran 12 September 1967 di Brebes, Jawa Tengah itu, bersepakat akan membawa start up asal Yogyakarta ini ke seantero jagad, meyakinkan dan mengabarkan potensi dari Hobikoe.

Sementara itu, Project Manager Hobikoe, Wachyu Dorojat menuturkan, ketokohan Lord Rangga yang kontradiktif dirasa merupakan manifestasi dari aplikasi hobikoe yang di lingkaran ekosistem digital masih dianggap kontroversial, hal ini menarik untuk meningkatkan brand awareness masyarakat.

Kedua, sebagai tokoh kontroversial, sangat pas menjadi brand Ambasador karena cocok dengan materi yang ditampilkan di Hobikoe.

“Ya karena barang antik juga sesuatu yang kontroversial bagi sebagian kalangan, namun dicari oleh pihak lain,” katanya.

Baca Juga : Hobi Belajar IT Sambil Jaga Warnet, Anak Pedagang Kerupuk Ini Sabet Beasiswa SEMESTA

Ketiga, Lord Rangga memiliki keterikatan dengan banyak komunitas dan bisa diterima oleh banyak kalangan, termasuk artis hingga politisi, yang terbukti dari followernya di media sosial pribadinya.

Pada prinsipnya, Hobikoe menggandeng Lord Rangga untuk mengenalkan sistem manajemen profesional bagi pehobi.

Hobikoe menawarkan sistem kelola, bagaimana caranya mengkurasi, menawarkan bahkan Hobikoe semakin melangkah maju dengan menawarkan transaksi model lelang.

Didukung dengan kemampuan kode unik yang segera diaplikasikan kepada member Hobikoe, non-fungible token atau NFT) adalah berkas digital unik yang identitas dan kepemilikannya diverifikasi pada rantai blok (buku digital) untuk melengkapi sistem tracing.

Dengan sistem ini, bisa diantisipasi partisipan lelang ‘hit and run’.
Riwayat bit nya terekam dalam satu sistem. (cdr)

1 Comment
  1. […] dari Sinyal Pemecah Kerukunan Bersiaplah, Festival Prawirotaman Kembali Digelar 27 Agustus 2022 Ini Alasan Lord Rangga Gabung di Hobikoe Sri Sultan Ingin Grha Keris Berfungsi Sebagai Inkubator Pelestarian Budaya Melalui Warna, […]

Leave A Reply

Your email address will not be published.